Jajan beken - sate taichan

Sate Taichan: Kuliner Malam Di Senayan

Sehabis nongkrong malam minggu di Plaza Indonesia bareng temen-temen gue yang kece-kece, tiba-tiba perut ini seolah berteriak minta jatah malam, langsung aja gue ajak mereka buat berwisata kuliner di malam hari. Emang sih nongkrongnya aja di mall eh ujung-ujungnya cari makan di kaki lima ya gaes. Akhirnya gue langsung pesan Uber buat menuntaskan ritual ini. Dan  gak perlu menunggu lama Uber kita pun datang ngejemput. Kali ini gue bareng temen-temen bakal berwisata kuliner malam di Senayan buat nyobain Sate Taichan gaes. Penasaran kan kaya apa Sate taichan itu? Cus ikutin cerita lengkapnya!

Jujur aja deh gue sendiri belum begitu tau dimana letak persis lokasi yang pengen gue datengin malam itu. Tapi dengan niat, ikhtiar dan doa akhirnya kita sampe juga di tempat yang katanya hitz itu. Waktu itu jam di tangan gue menunjukan pukul 23.10 PM, hampir tengah malam tuh. Kepulan asap menyelimuti ruas Jalan Asia Afrika Senayan kayak kabut dimana-mana, dan uber kita berhenti diantara barisan mobil yang berjejer parkir di tepi jalan itu, ehhh kece-kece deh mobil yang parkir.

Kuliner Malam Di Senayan

Kami melanjutkan perjalanan wisata kuliner malam di senayan dengan berjalan kaki sambil melirik ke kanan dan ke kiri para penjual sate. Dan kali ini kita mau makan sate taichan. Saking banyaknya penjual sate taichan disini gue jadi bingung mau nyoba sate taichan yang mana. Ada sate taichan bang amir, bang ocit dan berpuluh-puluh abang-abang sate taichan lainnya yang saling berdempetan satu sama lain. Lihat aja di sepanjang jalan ini isinya sate taichan semua.

Jajan beken - sate taichan kuliner malam di senayan
Sate Taichan- Kuliner Malam di Senayan yang harus dicoba (dok: jajanbeken)

Sate Taichan Bang Amir

Akhirnya kita pilih secara random aja, dan kepilihlah sate taichan Pak Amir karena ya letaknya itu paling pertama di ruas Jalan Asia Afrika. Meskipun semua meja terisi penuh kami pun tetap sabar mengantri sambil diam-diam ngegerutu “buruan kek pada makannya” dan gak perlu nunggu lama sekumpulan anak muda kekinian yang udah selesai makan meninggalkan meja impian dan kita pun buru-buru  merebut meja itu yang letaknya berdempetan sama pagar besi Gelora Bung Karno. Hanya sebuah meja kayu sederhana aja sih dengan empat kursi bakso yang lampu penerangannya berasal dari lampu batere yang diikat di pagar tersebut bikin suasana remang-remang gitu.

Selang beberapa menit ada seorang mas-mas pelayan yang menghampiri kami, “Mau pesan apa mas?” dengan nada terburu-buru. “Satenya dua ribu rupiah per tusuk, bebas mau pesan berapa aja!” ujarnya. Kita pun memesan 30 tusuk dengan lontong dan minuman teh dingin dalam kemasan botol yang mereknya gak usah disebut lah ya.

1475452713302

Sambil menunggu sate gue mateng, gue menghampiri Bang Amir yang tengah sibuk mengibaskan kipas bambu andalannya diatas barisan sate ayam itu sambil sesekali memanggil para pengemudi kendaraan yang berlalu lalang di Jalan Asia Afrika Senayan.

1475452787371Sambil menghampiri Bang Amir saya melemparkan pertanyaan kepada beliau, “Bang, dalam sehari bisa abis berapa tusuk?”, dengan nada tinggi doi menjawab “Emang kenapa situ mau jualan?” Ebuset doi galak bener! Tapi setelah gw bilang “Ini buat blog bang” terus dia mau jawab sambil senyum “Lumayan mas bisa sampe seribu tusuk, apalagi kalau malam minggu”, ujarnya sambil membolak-balikan sate ayamnya.

1475452647308Sekitar 10 menit kemudian pesanan kita dateng ke meja. Tanpa nunggu lama kita pun langsung menyantap sate ayam itu dengan sedikit keraguan, kenapa? Karena dilihat dari penampakkannya sate taichan itu beda dengan sate ayam pada umumnya. Warnanya putih pucat dengan baluran bumbu pedas yang terbuat dari gilingan cabe, bawang dan perasan jeruk nipis diatasnya.

Jajan beken - sate taichan

Kuliner Murah Meriah

Pada gigitan pertama sambil mengunyah dan terdiam gue sama temen gue pun setuju kalau rasanya enak, bumbu pedasnya nyatu banget sama sate ayam ini. Ada cita rasa yang berbeda yang belum pernah gue rasain sebelumnya. Wajar aja kalo sate taichan ini digandrungi para pecinta kuliner malam di senayan. Udah gitu harganya juga terjangkau lah, gue aja cuma abis 95rebu buat berempat.

Jajan beken - sate taichan

Rata-rata penjual sate taichan disini mulai berjualan pada pukul 8 malam dan mulai habis saat tengah malam tiba. Nah Sobat Jajan kalau kalian penasaran dengan sate taichan ini kamu bisa langsung datang ke Jalan Asia Afrika sebelah Gelora Bung Karno.
Sampai disini dulu wisata kuliner malam di Senayan ya, terima kasih udah berkunjung dan jangan lupa subscribe blog Jajan Beken dan ikutin terus petualangannya. Salam Jajan!
RATING
Ambience : Street food style
Taste : Good
Service : Good
Price : Average
 
FACILITIES
Outdoor : Yes
Toilet : No
Parking : Yes
 
CONTACT
Address : Jl. Asia Afrika, Jakarta Selatan
(Along-side Pintu Selatan Gelora Bung Karno)
INFORMATION
Price : Satay 2K/skewer
Open hour : (8PM – 1AM)
MAP

Sate Taichan Bang Amir Menu, Reviews, Photos, Location and Info - Zomato

8 pemikiran pada “Sate Taichan: Kuliner Malam Di Senayan

  1. kenapa namanya taichan ya? eh bang amirnya nyolot hahaha *sabar*. mungkin saking banyaknya penjual dipilih yang lapaknya paling rame kali ya, jadi secara tidak langsung banyak yang suka alias enak

    1. Sempat tanya soal hal ini ke Pak Amir doi bilang nama taichan gara-gara dulu yang suka makan ini orang Jepang… well mau tanya lebih jauh soal ini sayangnya sate taichan gue keburu dateng ke meja jadi cus makan deh. Anyway makasih udah mampir

Tinggalkan Balasan